Sotong Pangkong, Kuliner Andalan Pontianak Saat Ramadhan

  • Bagikan
Sotong Pangkong makanan khas Ramadhan di Pontianak Kalbar / Foto Twitter @superadventure
Sotong Pangkong makanan khas Ramadhan di Pontianak Kalbar / Foto Twitter @superadventure

PONTIANAK – Saat Bulan Suci Ramadhan setiap daerah di Indonesia pasti memiliki makanan andalan yang diburu ara pecinta kuliner. Seperti Sotong Pangkong makanan khas Pontianak, Kalimantan Barat, menu khas untuk berbuka puasa maupun sahur.

Makanan yang ada hanya setahun sekali ini juga dinikmati usai sholat terawih. Bentuknya yang mirip cumi tetapi pipih ini selain bisa dimakan sebagai teman nasi hangat, juga bisa disantap begitu saja layknya kudapan teman minum kopi atau teh.

Pembuatan Sotong Pangkong sederhana sekali. Sotong kering dipanggang sebentar  di atas  bara api dari arang kelapa atau kayu. Kemudian dipukul-pukul kalau dalam bahasa Pontianak di pangkong menggunakan palu hingga pipih dan serat-serat dagingnya terpisah. Tujuannya agaSupaya  sotong kering panggang tersebut lebih mudah dimakan dan rasa gurihnya lebih keluar.

Sotong Pangkong sangat lezat dimakan bersama sambal kacang / Foto : merahputih.com
Sotong Pangkong sangat lezat dimakan bersama sambal kacang / Foto : merahputih.com

Tanpa memakai bumbu yang medok, sotong pangkok sudah memiliki rasa gurih yang alami. Teksturnya kenyal, memiliki cita sara gurih dan aroma yang harus sangat menggugah selera. Cara memakannya, serat daging sotong yang sudah dipangkong, disobek, kemudian dicocolkan ke sambal kacang atau kuah asam yang terbuat dari paduan cuka dan cabai. Sungguh nikmat.

Sotong agak berbeda dari cumi, walau sekilas nampak serupa. Sotong cenderung pipih, sementara cumi lebih tampak berisi. Cangkang atau tulang di dalam sotong juga lebih keras dan berbentuk pipih, sedangkan cangkang dalam cumi relatif lebih lunak dan berbentuk tangkai. Untuk pembuatan sotong pangkong, yang digunakan sotong yang sudah dikeringkan, bukan sotong segar.

Sotong Pangkong biasanya dijual di warung-warung kaki lima di Jalan Merdeka Pontianak. Penggemarnya mulai anak-nak hingga orang dewasa. Para pedagang mulai menggelar dagangan sekitar pukul 17.00 WIB saat warga ngabuburit menunggu azan Maghrib. Mereka tutup sekitar pukul 24.00 WIB menjelang masuk waktu sahur.

BACA JUGA :  Horok-horok, Makanan Pengganti Nasi Khas Jepara

Harganyapunrelatif terjangkau sekitar Rp15 ribu hingga Rp50 ribu tergantung ukuran. Bagaimana penasaran mencicipi makanan khas Ramadhan khas Pontianak ini? Main-main yuk ke Kota Khatulistiwa.***

 

 

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *